Kopi | Buku | Puisi 54


Bismillah.

.

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

.

.
IMG_20170810_210930_054

.

.

“Sesiapa yang ada nama di atas tu boleh bank in duit ke mama.”, terdengar arahan disebalik patah ayat.  Saya dengan laju membuka whatsap setelah notifikasi muncul di paparan skrin.

.

.
Tiga keping gambar telah dimuatkan. “Oh duit ibadah korban di kemboja rupanya.”, saya bermonolog sambil menaipbalas, “Baiklah ma 😋”

.

.

****

.

.

Alhamdulillah, pertama kali buat ibadah korban guna duit sendiri adalah semasa saya di tahun akhir.  RM350 masa tu masyaAllah sangat la besar untuk student macam saya.  Tapi disebabkan mama pujuk bagitau betapa besarnya kelebihan dan pahala ibadah korban ni, jadi saya pejamkan mata dengan hati separuh rela memberikan wang sejumlah itu kepada mama. 😂

.

Alhamdulillah juga pada tahun ini merupakan tahun ketiga saya melakukan ibadah korban.  Kali ni terasa ringan sedikit beban sebab dah dapat kumpul dan simpan awal-awal untuk ibadah korban.  Mama kata biasakan diri dengan memberi dan merelakan apa yang kita ada untuk berkongsi bersama mereka yang kurang bernaseb baik.

.

Ketiga-tiga tahun saya memilih untuk beribadah korban di Kemboja.  Selain bahagiannya agak murah berbanding di Malaysia, sekurang-kurang saya telah membuat dan memberi sesuatu kepada mereka umat islam di sana. Alhamdulillah. 😇

.

Belajar dan berlatih mengorbankan harta ni bukan senang.  Malah ia adalah satu proses yang panjang untuk menjadikan kita seorang yang pemurah dan benar-benar ikhlas.  Mula-mula latih bagi sikit sikit dan cuba konsisten.  Nanti bila dah lama-lama, sedekah tu macam petik jari je. 😂

.

Yang berhasrat nak lakukan ibadah korban boleh cuba tengok page or NGO yang buat.  Kalau yang ada bajet lebih tu boleh buat ibadah korban di Malaysia. 🤗

.

Apapun, saya teringat ustaz pesan, “Kita kalau nak infak duit tu biar sekali sekala rasa macam sentap je keluar duit banyak sangat untuk sedekah.  Baru rasa ikhlas kita tu sebenarnya perlu diperjuangkan…” .

.

Sebab terkadang ikhlas itu tak hanya datang waktu merasa ringan untuk melakukan taat bahkan ia sentiasa hadir ketika mana kita merasa berat untuk melaksanakannya.

.

“Berangkatlah kamu walau keadaan berat dan ringan…” (atTaubah)

.

.

Happy becoming eid semua! 😂

.

.
#senyumselalu

#maafkansemuaorang

#heroinsays

#memeluksempurna

Kopi | Buku | Puisi 53


Bismillah.

.

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

.

IMG_20170701_125341

Kemain Adam nak main jugak

.

.

“KakChik, nak duit 5000 ni.”, dia menunjukkan kearah sekeping not berwarna ungu.

.

Saya menoleh sambil dihati bermonolog, “Ambui. 5000 terus dia mintak. Nasib baik Saidina je.” 

.

“Boleh lah KakChik..”, pintanya lagi apabila saya tidak memberi apa-apa reaksi kata.

.

“Baiklah baiklah. Nah ambil not 50 ni.”

.

.

😂 Begitulah kalau dah kedekut merajai hati, mainan Saidina pun kedekut lagi. Alahai.

.

Apa yang menarik bermain game Saidina dengan kanak-kanak ini adalah kita dapat memerhatikan kerakusan mereka dalam mengumpulkan ‘kemenangan’ sampai duit di tangan kita pun dia mintak. Hihi.

.

Walaubagaimanapun, selaku orang yang paling dewasa bermain, semestinya ‘kemenangan’ dalam permainan bukan lagi menjadi perhatian saya. Tetapi yang menjadi titik fokus saya adalah kepada prinsip-prinsip yang dipegang oleh setiap dari kami.

.

“Takpe-takpe. Susah dulu pastu baru senang!”, bagitau Azfar, seorang sepupu saya yang berusia 12 tahun.

.

Pusingan pertama masing-masing bersahaja. Namun bila masuk ke pusingan seterusnya semua orang dengan ghairahnya bermain.

.

Setengah jam bermain…

.

Saya hanya mampu berkedip mata apabila melihat mereka sudah pun menukar aset rumah kepada hotel, bahkan saya masih dengan tanah sekangkang kera. Bila tiba masa saya bergerak, terkena pula ditanah hotel mereka yang gilang gemilang itu, ‘Alamakk!’, saya menjerit kuat.

.

“Takpe KakChik. KakChik bayar separuh je. Separuh lagi saya halalkan.”, begitulah ayat yang hampir sama diberikan oleh Azfar setiap kali pusingan saya terjatuh pada tapaknya.

.

Yang menghairankan semakin banyak yang dia halalkan,semakin melimpahruah pulak hotel yang dia bina. Ciskut betul. 🙄

.

Yang sorang lagi mungkin terlalu kecil untuk memahami konsep rezeki, nampak je duit sikit ditangan (padahal hotel rumah banyak gila kot), terus marah-marah merajuk 😂

.

.

Alhamdulillah melayan sepupu kecik dengan sabarnya, Allah kurniakan sesuatu yang sangat berharga untuk direnungi.

.

Yang tercatat untuk dipelajari adalah :

.

Pertama, memahami konsep rezeki. Rezeki yang telah ditentukan Allah kepada kita takkan hilang dan akan kembali kepada kita walau saat itu berada ditangan orang lain. Begitu juga sekiranya rezeki itu bukan milik kita,yang ada digenggaman pun akan terlepas.

.

Kedua, mencari rezeki atau bekerja bukan lah kerana kita ingin mengumpulkan harta sebanyaknya melainkan untuk mencari keberkatan di dalam kehidupan. Beza antara rezeki yang berkat dan tidak berkat ni jelas dapat kita rasakan — Banyak tapi tidak cukup, sikit terlalu menyeksakan. Kalau sudah berkat, banyak yang semakin melimpah dan sikit memberi kecukupan.

.

Terakhir, saya harus menyingkirkan sifat kedekut namatey ni dalam diri saya secepat mungkin. 😂

.

.

IMG_20170702_231755

Goals for 3 years to cultivate

.

Semakin dewasa, semakin terlalu real ayat-ayat Quran yang perlu diamalkan dan diambil sebagai prinsip hidup.

.

Untuk langkah permulaan melatih diri menjinak-jinakkan diri menjadi seorang pemurah adalah dengan belajar ilmu pengurusan kewangan yang betul ✊✊

.

Sebagaimana pesana Aagym, akhlak terpuji itu ada tingkatan dan prosesnya. Bermula melatih diri dalam hal-hal yang kecil seterusnya upgrade diri ke hal-hal yang lebih besar.

.

” Sekurang-kurangnya tolak 5% dari gaji kita untuk sedekah. ” 

.

Sedekah selain mencucikan harta kita, satu lagi ia boleh menghapuskan kesalahan-kesalahan kecil kita dan melembutkan hati kita untuk menerima nasihat. Ameen.

.

😇

.

Belajar dari jatuhbangun hidup sendiri.

.
#heroinsays

#memeluksempurna

Kopi | Buku | Puisi 52


Bismillah.

.

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

.
IMG_20170704_065920

.

Allah itu Maha Melihat Kebaikan. 

.

“Jika ada yang menyakiti kita, jangan tangisi rasa sakitnya hati. Tetapi tangisi lah dosa-dosa pengundang kita di sakiti…”

.

“Yang penting itu dosa kita yang perlu ditangisi. Kerana kejahatan manusia tidak pernah menjejaskan kita. Tetapi kejahatan kita lah banyak menjerumuskan kita…”

.

“Yang dicari di dalam pekerjaan itu bukan lah sejumlah wang yang banyak melainkan keberkahan…” 

.

“Apa makna keberkahan? Yang jikalau ketika masa lapang mengandung kebaikan. Bahkan ketika sempit pun mengandungi kebaikan. Malah keberkahan dari Allah bisa datang dari lewat kesulitan yang kita hadapi…” 

.

***

.

Di atas adalah antara kata-kata hikmah dari tausiyah AaGym yang selalu saya sematkan di dalam hati. Moga-moga nasihat beliau bakal menjadi buah akhlak untuk saya. Juga sebagai pahala yang berterusan buat ustaz.  Ameen.

.

Dunia kerjaya adalah dunia yang penuh kesibukan untuk diri sendiri.  Bagaimana kita merancang hal ehwal kewangan, masa dan keluarga demi untuk kelangsungan survival hidup kita.  Dari sini, kisah-kisah dari Al Quran berkaitan rezeki, sedekah dan akhlak yang baik buat sesama semakin menjadi suatu yang praktikal kepada kita.

.

—-

.

“Akak..saya selalu takut nak proceed kes colleague saya…”, saya meluahkan perasaan terpendam di suatu petang yang hening.

.

Nasi yang terhidang di jamah perlahan-lahan. Kak Kamilah yang mendengar luahan saya membalas dengan pertanyaan, “Kenapa awak takut?”

.

“Saya takut nanti orang salahkan saya kalau kes tu bermasalah.”, saya menjawab lancar mengeluarkan apa yang ada di dalam dada.

.

“So take the blame.”, jawab Kak Kamilah bersahaja sambil menjamah sedikit nasi.
.

“Maksudnya?”

.

“Orang yang ada ciri kepimpinan akan ambil tanggungjawab tu. Sebab at the end, orang akan tahu itu bukan salah awak pun.”, Kak Kamilah memberi pandangan.

.

‘Oh…’

.

—-

.

Alhamdulillah sepanjang dunia awal karier ini, saya dianugerahi seorang sahabat yang sangat baik. Baik secara akhlaknya. Bahkan baik juga secara sisi pandang satu-satu masalah.

.

Selama setahun bekerja, perkara yang mengundang kelemahan saya adalah untuk menanggungjawab kes-kes pending rakan sekerja. Kadang-kadang ada kes yang seolah memakan diri. Bukan kita yang salah tetapi kita pula di salahkan. Huhuhu.

.

Walaubagaimanapun, saya percaya apabila kita meminta nasihat daripada mereka yang betul, maka sisi pandang kita terhadap sesuatu perkara akan menjadi positif dan membuahkan kebaikan.

.

.

Ia juga mengingatkan saya kepada pesanan AaGym — Ada tiga tingkatan akhlak dalam berbuat baik bagi sesama-

.

1. Berbuat baik kepada orang berbuat baik kepada kita.

2. Berbuat baik kepada orang yang tidak berbuat baik kepada kita.

3. Berbuat baik kepada orang yang melakukan kejahatan kepada kita.

.

Menurut AaGym, semua tingkatan di atas adalah satu proses latihan yang berpanjangan.  Tambahnya lagi, akhlak yang mulia juga perlu ada target dan peningkatan dari masa ke masa. 

.

Kesimpulannya, boleh lah untuk saya katakan mengambil tanggungjawab pending kes rakan sekerja pun sebuah ciri akhlak yang baik.  Paling tidak latihan untuk menaiktaraf tingkatan akhlak mulia. 😂

.

***

.

P/s : Ada satu dua lagi kisah yang bakal saya kongsikan sebagai satu muhasabah setahun bekerja untuk saya.  Semoga segala isi yang baik dari entri ini dan entri seterusnya menjadi tauladan buat sesama kita. 😇

.

#heroinsays

#memeluksempurna

Kopi | Buku | Puisi 51


Bismillah.

.

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

.
31 haribulan Julai yang akan datang beberapa hari lagi genaplah setahun saya bekerja.  Alhamdulillah a’la kulli hal untuk setiap rezeki dan nikmat yang tidak disangka-sangka menyinggah.  Tidak cukup rasanya ruang untuk ditulis terima kasih dan syukur yang bertangkai-tangkai untuk pemilik rezeki ini.

.
“Sekurang-kurangnya dua tahun bekerja di company yang sama untuk kita buang tittle ‘fresh graduate’ ni.”, Fatin memberitahu saya lewat tengahhari pada beberapa bulan yang lepas. Ketika itu saya dan beberapa orang teman baru sahaja selesai menghadiri ‘reunion‘ alumni Persatuan Rakan Masjid UiTM.

.
Ada juga yang memberitahu sekurang-kurang lima ke lapan tahun bekerja di syarikat yang sama (first job).  Yang dititikberatkan adalah semakin lama kita kekal di dalam satu-satu kerjaya, semakin banyak yang kita belajar dan tahu.

.
Dulu-dulu semasa beberapa bulan bekerja bahkan sebelum bekerja lagi, saya selalu tertanya-tanya kenapa pengalaman beberapa tahun diletakkan syarat sebagai kriteria diambil bekerja.

.
Namun setelah beberapa hal yang mendukacitakan saya lalui sepanjang hampir setahun bekerja ini maka saya begitu amati kenapa kriteria sebegitu di adakan.

.

—-

.

“May I speak to Amalia?” 

.

“Yes I am speaking.” 

.

“You’ve sent an email to …. regarding … Is it?”

.

Yes I am.”

.

Do you refer or not to your senior before you sent the email? Blablabla is a sensitive client. Why you reply like that?

.

Err..no I am not referring to my senior..

.

Who’s your senior is available? I want to talk to her.

.

—–

.

Belum lagi dikira tersalah membaca polisi klien, tersalah ‘advices‘, tersalah bagi amount dan hal-hal yang mendebarkan jantung setiap kali tapak kaki melangkah ke tempat kerja. 😭

.

Walaubagaimanapun, pengalaman dari kesilapan yang lepas adalah guru yang terbaik untuk kita.

.

Maka sepanjang setahun ini memang layak dimuhasabah sebaik baiknya. Huhuhu

.

***

.
Screenshot_20170707_114837

.

Banyak-banyak perkara yang perlu dimuhasabah adalah perancangan kewangan yang selalu kelaut. 😂

.

Mujur sahaja saya ini tidak diberi keinginan untuk melaram yang lebih-lebih.  Jadi segala alat-alat tatarias (make up) tidak akan dibeli sekiranya tidak perlu.  Dan blous serta shawl yang begitu cantik pun belum tentu menawan dihati saya. Hahaha.

.
Screenshot_20170707_114748

.
Apapun, satu percubaan yang baik untuk setahun bekerja Amalia.  👏👏

.

P/S : Tiga tahun dari sekarang seorang Amalia yang lebih baik bakal dibentuk. 😘
#heroinsays

#memeluksempurna

Kopi | Buku | Puisi 50


Bismillah.

 

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

2017-06-30_09.43.33

P/s : Bila bergambar dengan mama, baru perasan kami takde iras pun.   Jangan salah faham. Saya iras gemuloh ayah saya yang selalu nampak macam pejam mata dalam foto.

 

“Mama tau dok kat KL tu kite dok reti gapo lagi?”, saya membuka tekateki yang tak seberapa pada malam itu.

.

Mama yang sedang mengunyah sesuatu menjawab acuh tidak acuh, “Tak tahu mama.”

.

“Kite dok tau nok kelik dengan flight ikut KLIA.”, saya laju memberikan jawapan.

.

Mama tergelak sedikit sambil disahut oleh Kaklong saya yang dari tadi mendengar isi perbualan, “Banyok hok dok mu dok reti. Booking tiket online dok reti. Online banking pun dok reti. Semua benda online dok reti.” 

.

“Aku reti deh booking tiket cumo dok tau nok klik mano jah.” 

.

😂

.

.

Alhamdulillah Syawal kali ini masih diberi kesempatan untuk beraya di Kelantan untuk masa yang agak lama. Biarpun sepanjang cuti raya ni saya hanya beraya di rumah atoknenek dan selebihnya menghabiskan masa dirumah sahaja. (Ini simptom manusia introvert yang sekali sekala balik rumah.)

.

Masa kecik-kecik dulu saya kurang faham mengapa radio dan mediaprima kita suka memutarkan lagu-lagu sedih di hari raya. Apabila umur yang semakin menginjak kedewasaan ini, tahulah saya, melodi dan muzik sedih itu hanyalah mewakilkan suara hati orang-orang tua kita yang menginginkan kepulangan anakcucu mereka untuk diteguk sedikit keriangan dan kemeriahan suasana hari raya ke dalam kehidupan mereka yang sudah lama kehausan sepi.

.

Saya juga pernah ditegur oleh seorang sahabat apabila mendapat tahu saya jarang balik ke kampung, lalu dia berpesan supaya beringat hak orang tua kita juga perlu dipenuhi. Itu resepi mudah untuk hidup berkat, sambungnya, “Paling kurang sediakan tabungan wang balik kampung. Kalau dua bulan sekali nak balik, simpan la RM50 sebulan. Kalau tiga bulan, simpan la RM28 sebulan.”

.

Dia mengakhiri nasihat sentap untuk saya, “Kalau bujang pun dah liat balik kampung, nanti ada keluarga sendiri boleh stemek dah macam mana jadinya.”

 

.

Selamat Hari Raya.
Isnin dah kerja. Bye.

#heroinsays

#memeluksempurna

Kopi | Buku | Puisi 49


Bismillah.

.

.

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

.

Yang terindah untuk raya kali ini bilamana kita menjadi driver kepada famili kita dan ibu kita disebelah, melalui pula jalan denai-denai yang kalau terselisih kereta, salah satunya bakal terhumban ke dalam parit. 

.

Dialog be like : 

.

“Seriauu kita ma.”

.

“Berhenti dulu. Biar kereta depe jale dulu.”
Mama menasihati dengan penuh cermat.  Kereta diredah dan masih laju seperti biasa. 

.
“Aaa seriauuu…’, saya separuh menjerit. 
Kereta dipandu semakin ke kiri– jarak seinci sebelum hampir terhumban ke dalam parit.

.

Adik-beradik lain yang lena dibuai mimpi bingkas bangkit dengan segar bugarnya. 
.

“Biaso doh jale kampung. Lok kete depe dulu jale. Kito berhenti dulu.”

.

Pacuan empat roda itu bergerak perlahan. Tapi tidak diberhentikan seketika sebagaimana di nasihatkan.
.

“Weih kiri do’oh doh mu bowok.”

.

Saya dari tadi masih steady. Sambil telan air liur sambil memupuk konfiden dalam diri.

.

“Ma, sikiiitttt jah lagi ni. Kalu cik ke kiri lagi, jatuh ni dale parit.”, KakLong bising di belakang. 
.

“Aaaaa..”, saya acah-acah menjerit sengaja mesuspenkan keadaan. 

.
Mama kembali bersuara, “Cik berenti cik. Biar mama bowok.” 

😂😂

Alhamdulillah selamat tiba di rumah tokbat dan nekwan dengan penuh debaran dan degup jantung yang kencang. Hahaha. Main acah-acah suspen ni nasebaik tak betul-betul terhumban dalam parit. Hihi. 

Seharian melawat kampung mak mertua mama dan arwah papa untuk hari raya pertama yang lalu. 😂

Banyak-banyak perkongsian gambar dari rakan-rakan fb saya, saya lebih gemar memerhatikan air muka dan wajah orang-orang tua kita.

Kerana dari situ terpancar “sesuatu” yang cuba disampaikan namun tak terluah oleh mereka. Sebelum sifat narcistik kita mengaburi pandangan ini, ada baiknya kita tilik kembali gambar-gambar hari raya kita bersama mereka. 

“Kesunyian dan kesepian” mungkin itu yang merewang difikiran mereka agaknya seusai lebaran. 

.

.

P/s : Gambar hanyalah hiasan. Please dont get me wrong😂

#heroinsays

#memeluksempurna

KOPI|BUKU|PUISI 48


Bismillah.
Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’
.
.
.

“Mama, bulan lapan nanti dah dapat annual leave baru.”, saya menyampaikan berita gembira itu dengan nada yang riang. Sesekali saya menoleh melihat kearah mama dan sesekali saya membuang pandangan ke arah luar. Pokok-pokok rendang tersusun indah sepanjang perjalanan kami.

 

Mama yang dari tadi fokus memandu menjawab, “Alhamdulillah. Simpan jugak cuti untuk kahwin. Mana lah tau jodoh datang.”

 

Kereta Nissan Almeera tengah hari yang terik itu dipandu cermat. Dihadapan kami terpancar fatamorgana yang seakan menyerupai air yang bertakung.

 

“Ish, mama ni. Jodoh saya masih terawang-awang lagi.”, balas saya separuh menahan gelak.

 

“Doalah biar jatuh bumi getek.”

___

 

Begitulah pesanan yang sama di ingatkan seawal saya bekerja dulu. Seingat saya perbualan tentang perkahwinan tidak pernah disentuh mama sehinggalah saya bergelar graduan yang bekerjaya.

.

.

Apa pun, saya suka akan satu quote dari seorang penulis puisi Indonesia :

 

“Yang terbaik pasti sudah disediakan meskipun harus melalui pencarian yang panjang. Cukup diyakini saja bahawa suatu hari pasti menemukan.” @penagenic

 

Biar pada mulanya kelihatan kabur,

Biar pada pertamanya terasa ranjau,

Akhir sekali yang sudah tercatat milik kita akan kembali kepada kita,

Yang bukan milik kita–maka akan terlepas dari genggaman.

___

 

“Mama dulu sebelum jumpa dengan papa, dua tahun mama konsisten buat solat istikharah tanpa tinggal.”

 

“Wow. Penuh ketakjuban.”

 

“Mintak je dengan Allah. Biar Allah pilih untuk kita. Mungkin tak sedap dalam pandangan kita tapi dia terbaik buat kita.”

 

Dimalam penuh syahdu itu kami mendengar tazkirah jodoh dari mama. Sambil memandang satu sama lain, saya menampar belakang Alang, “Ni mama Alang gelenya nok nikoh.”

 

“Sedak ngato kat aku. Tu biar Kak Long dulu.”

 

……

 

#memeluksempurna

#heroinsays