doakan


Bismillah.

 

Syawal menjelma. Diari #RamadhanAmj hanya kemas diconteng di dinding memori. Rasa menyesal tak buat penulisan ringkas tentang #ramadhansendiri sebagai penguat di hari-hari cemas yang bakal kunjung tiba suatu hari nanti.

 

Thanks for being the best--gilagila--lastminute--criyingtogether--matilanak--hooreyy team to me
Thanks for being the best–gilagila–lastminute–criyingtogether–matilanak–hooreyy team to me

 

 

Bye thesis.

 

Ahh. Hanya angan-angan. Baru nak merdeka di hari raya mulia ini. Banyak pulak lahai amendment yang harus di buat. Hm. Naseb badan.

 

Kool. Semuanyaa akan berakhirrr akhirrr *gema*

 

 

***

 

Photo di ambil dari tumblr Kurniawan Gunadi
Photo di ambil dari tumblr Kurniawan Gunadi

 

Mujahadah pertama di permulaan Ramadhan adalah latihan sekuat tenaga bahawa cukuplah Allah yang menilai.

Apabila kita mahu ikhlas, Allah nanti akan menghantar beberapa jenis orang yang akan menggugah keikhlasan kita. Iaitu :

Pertama, orang-orang yang tidak tahu untuk berterima kasih atas kebaikan kita.
Kedua, mereka yang meremehkan kebaikan yang kita lakukan.
Ketiga, bukan sahaja tidak tahu berterima kasih malah meremehkan bahkan menghina kebaikan yang kita lakukan.
.
.
Justeru, tenang….tetap saja tenang…
.
.
Kita berbuat baik disangkai berbuat buruk…
.
.
Kita berbuat baik malah dicurigai…
.
.
Tenang..Tenang…
.
.
Allah Maha Tahu apa yang kita lakukan..
.
.
(Kiai Abdullah Gymnastiar)

 

****

Peperangan sebenar dah bermula.

 

Marilah kitaa . . .

 

2Syawal1437

Sedang mencari ilham betulkan thesis. Cis.

finalsay#


Bismillah.

 

‘Tak perlu menangisi takdir kerana takdir itu pasti baik. Akan tetapi tangisilah dosa, pengundang ketidakbaikan…’ (AAGYM)

 

 

Berkali-kali aku menaip beberapa subjek di browser database online demi mencari jurnal yang sahih untuk di letakkan di dalam thesis terchenta.

 

Hanya hasilnya– tujuh jam aku terperangkap di PTaR. Menghabiskn sela- sela nafas yang semkin deras menekan semangat yang kian lusuh hari demi hari. Lagi tiga hari masa yang diperlukan untuk laporan dihantar. Namun, aku masih terkapai-kapai mencari sumber-sumber yang bagus untuk dimutkan.

 

‘Give your best ten in everything you do.’

 

Ahh pesanan lama yang berdikit-dikit kembali membina semangat baru.

 

Dalam menerbangkan minda mencari ilham, aku ketik sebuah video ceramah Pak Kiai Aagym, penceramah yang giat aktif nuuun jauh di nusantara.

 

‘Di saat kita kebuntuan seolah-olah tiada jalan untuk diambil sebagai solusi, ketika itu bertaubat saja jalannya…’, Pak Kiai menyambung bicaranya. Seketika deraian ketawa audience sebelum ini tetiba sunyi seakan memberi sepenuh perhatian kepada apa yang dikatakan oleh Pak Kiai.

 

‘Seperti juga Nabi Yunus ketika di dalam perut Ikan Nun. Beliau tidak mencari jalan keluar dari perut Ikan malah yang beliau lakukan adalah mohon taubat kepada Allah atas dosa-dosa beliau lakukan…’ 

 

Aku tersentak. Terpukul sendiri. Tujuh jam di PTAR, langsung laporan aku tidak bergerak melainkan hanya seinci perkataan. Termuhasabah spontan.

 

Pak Kiai melanjutkan ceramahnya, ‘..setelah taubat perkara pertama yang kita dapati adalah ketenangan dalam menghadapi masalah…’ 

 

Oh, mungkin itu yang aku terlupa. Tujuh jam sebagai peringatan untuk aku.  *Istighfar* Y..Y

 

‘Maka begitu ya.. Kalau terasa sempitnya hidup, masalah yang semakin berat dan nekan-nekan kita, taubat sajalah.’

 

*****

 

Sedikit lagi sebelum semuanya selesai.

 

Dan sebelum semuanya yang ‘baru’ dalam hidup akan bermula.

 

#memeluksempurna

#4weeks left


Bismillah.

 

Ketahuilah ketika mana entri ini ditulis, aku hanya menemukan kata buntu. Moga masih ada secebis perkongsian yang dapat dicurahatkan.

 

 

Kisah 17April
Kisah 17April

 

Petanda kita sudah perlahan-lahan menginjak dewasa bilamana doa ibu kita bertambah semoga untuk kita mendapatkan jodoh yang baik. Dan dipihak kita semestinya Ameeeennnn paling panjang disambung. kekeke.

 

Baiklah.

 

Bukan itu fokusnya.

 

Fokusnya pada barisan huruf-huruf sebelumnya.

 

‘Best result and get a good job.’

 

Termenung lama. Lagi empat minggu berbaki intern. Di tambah tiga minggu sebelum present fyp. 😓 #Cuak

 

‘How’s your progress? Apa plan selepas studi.’ 

 

Acapkali soalan yang sama menyinggah dihujung ganggang telefon pintarku. Sebulan aku sedih sendiri atas sebab plan asal terpaksa diubah semula.

Semuanya gara-gara kos master pilihan hati tade untuk dibuat part time. Maka ayuhlah kita kumpul duit dulu sebelum sambung master awal tahun depan.

 

‘Em, resume dah siap. Nak tunggu send je.’ 

 

Aku memberi jawapan ringkas. Moga-moga menenangkan hati ibu di kejauhan sana. Lahai. Begitulah ibu. Tak pernah berhenti memikirkan tentang anak-anaknya even dah besar panjang.

 

****

-Selempang pink untuk Mama-

 

Sendu pulak tajuknya. Hahaha.

 

Alhamdulillah, fyp hanya tunggu di analisis. Tak susah kerja aku nak collect data. Mungkin berkat aku tak pernah ponteng kelas Sir dan selalu angguk je apa Sir ajar dalam kelas walaupun semua orang dah mula bukak youtube diam-diam. Huhuhu.

 

#degreestudent
#degreestudent

 

‘Prove that you are degree student. Writing a report would define who you are and how smart are you on being a critical student.’
(Beloved Supervisor)

 

Sikit lagi.

 

Jurnal dibelek…

 

Doakan saya ya teman-teman. 😊

#intern


Bismillah.

 

Selesai.
Selesai.

Selesai rotation di bahagian frontline selama 6 minggu di– Kaunter Pendaftaran, Kaunter Informasi dan Kaunter di Klinik 1.

.

.

‘Apa kaitan kaunter dengan kos?’

.

.

Pertanyaan yang ringkas dari kawan-kawan apabila mendapat tahu intern ku hanyalah dikaunter rupanya.

.

.

Kaunter bagi orang biasa hanya sekadar persinggahan biasa. Ambil nombor giliran, tunggu dan daftar. Ataupun sekadar singgah untuk bertanya. Selepas itu selesai.

.

.

Namun, bagi seorang pegawai pentabiran yang melibatkan diri dengan pengurusan hospital, kaunter adalah subjek pertama yang paling utama untuk diambil kira.

.

****

.

'Kak An rasa apa penambahbaik untuk klinik 1?'
‘Kak An rasa apa penambahbaik untuk klinik 1?’

.

.
Persoalan-persoalan seperti :

.

.
1. Rungutan klien yang lama menunggu.

2. Pengurusan yang caca merba–informasi yang tidak menyeluruh kepada semua peringkat jabatan dari setinggi pangkat pegawai ke pangkat yang lebih rendah.

3. Flow pendaftaran yang menyusahkan klien.

4. Kebajikan staff yang bekerja terutama staff nurse di Klinik.

5. Jumlah klien yang semakin bertambah dari sehari ke sehari.

6. Gaya pengurusan generasi Y dalam mengendalikan organisasi.

.

.

Dan beberapa persoalan lagi yang perlu difikirkan. Semua itu terjawab di ketiga-tiga kaunter yang diposisikan selama enam minggu.

.

.

Mengingati teori-teori sepanjang lima sem kuliah untuk diterjemah ke dalam praktikali dunia sebenar (hanya dalam masa enam minggu) amat merumitkan.

.

.

‘Nanti selesai semua rotation, kamu berdua bentangkan hasil 16 minggu kamu di sini.’

.

.

Pesanan yang masih kekal diingati untuk minggu ke 9 dunia intern.

.

‘Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah. Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan. Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.’

(9 : 3 – 5)

.

.

#MemelukSempurna

ketuk ketampi


Bismillah.

 

‘Bangun semua!’ 

 

Aku yang dari tadi berwajah suram kembali segar bugar mendengar arahan lantang madam. Semua orang berdiri serentak. Masing-masing yang berwajah sugul bertukar pucat lesi.

 

‘Okey. Semua pegang kedua belah telinga masing-masing.’ 

 

Serentak pegang telinga.

 

‘Okey. Turun 10 kali. Satu!’, arah madam separuh nada menjerit.

 

Maka masing-masing merendahkan badan sambil kedua telinga dipegang erat.

 

‘Tak sama! Semula. Satu!’

 

Bingkas kami bangun dan melakukannya semula secara serentak.

 

******

Kenangan-kenangan di dalam kelas berkepuk-kepuk hadir dalam lintasan memori. Rindu untuk ke kelas. Namun yang lalu telah berlalu. Yang sekarang adalah kehidupan kita.

 

Nampaknya rotation seterusnya semakin mencabar.

 

Cabaran di frontline— pagi pagi lagi berhadapan dengan muka klien yang masam cemberut. Sesekali makian apabila menjelang tengah hari dan petang.


‘Kenapa lambat sangat? Saya dah tunggu 45 minit.’

 

‘Saya ni memang akan ke swasta. Saya datang sini sebab nak amik ubat follow up mak mertua saya je. Kalau tak saya tak datang dah. Pengurusan teruk!’

 

‘Saya ni Profesor tau.’

 

Tak kurang juga di bahagian telefonis apabila kelam kelibut mencari nama untuk disambungkan :

 

‘Kamu ni kerja macam mana? Bila masuk kerja? Lambat.’

 

*****

Sabar itu sebagaimana dikatakan oleh Ustaz Nouman, bukanlah bermaksud memendam rasa kemarahan di dalam hati sehingga suatu saat bilamana ia meletus (hasil kemarahan yang terkumpul), kemaafan pula menjadi perjudian untuk dilafazkan.

 

Sabar itu bermaksud adalah suatu keadaan yang apabila kita mampu mengawal emosi kita sendiri dalam keadaan yang berkecamuk ditambah pula dengan ragam manusia yang pelbagai yang perlu kita hadapi.

 

Kesabaran yang terlatih di bahagian Customer Service–operator.

 

1. Dalam keadaan sistem yang tidak membantu (hang, microfon dengar tak dengar)

2. Carian nama untuk disambungkan tidak di jumpai. (Excel is not good system for operator. Ughh.)

3. Klien atau staff yang telefon sambil marah-marah hasil daripada dua sebab di atas.

4. Dan kamu sedang kelaparan.

 

P/s : Segala caca merba dimarahi dan diperlekeh hanya diam dan senyum tawar menjadi ubat paling mujarab. Kalau ditelefonis, butang ‘hold’ dan ‘putus talian’ menjadi kegemaran buat seketika ini. Hihihi

 

******

 

‘Apa kaitan kos akak dengan kaunter?’, rakan serumah menyoal buntu setelah mencuri-curi dengar perbualan kami.

 

Aku membetulkan posisi.

 

‘Oh, kos Health Administration ni ada beberapa pecahan lagi. Kita ada Customer Services, Human Resources, Financial dan Medical Records. Kaunter pendaftaran dan operator tu termasuk di bahagian Customer Services.’ 

 

Balas aku dengan senyuman.

 

Seingat aku, hanya tiga subjek Customer Services sahaja yang di ambil untuk semester-semester yang lepas– Principle in Customer Service; Conflict Management and Negotiation Strategies; and Quality in Customer Services.

 

Tapi ketiga-tiga tulah masih gagal nak apply. Huhuhu.

 

*****

Bila dah dilapangan sebenar, sudah takde cikgu nak mintak kita bangun ketuk ketampi. Yang ada pelanggan yang hari-hari menguji kesabaran kita. Hewhhh~

 

Internship. Sebuah aksara yang menggembirakan. :’)

 

“Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman dan bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu.”

(QS. Muhammad 36)

 

Memeluk sempurna.