KOPI|BUKU|PUISI 41


Bismillah.

Kopi|Buku|Puisi

 

Image : Андрей Селиверстов

Image : Андрей Селиверстов

 

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****

 

How beautiful to find a heart that loves you,
Without asking you for anything, but to be okay.

~ K. Gibran

 

Tempohari berjalan-jalan di FB dan saya berjumpa dengan quote indah ini. Terbaca je kata-kata ini, terus tanya diri sendiri – ‘Heh, am I okey?’. 

 

Anyway, kebetulan semasa saya menekan butang kongsi di FB, saya terbaca pula satu komen yang ditulis oleh likers page ni. Di bawah ini :

 

Nasihat yang sangat baik. Hihi.

 

Okey tentang jodoh– three word I could say is : 

 

 

Trust His timing.

Trust His timing.

 

Baiklah. Hanya yang buka blog sahaja akan tahu kewujudan entri ini. Hehehe. Sekian Kopi|Buku| Puisi untuk kali ini. 😀

 

#heroinsays
#memeluksempurna

 

KOPI|BUKU|PUISI 40


Bismillah.
Kopi | Buku | Puisi

 

Senyum :'D

Senyum :’D

 

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****

‘Amalia, you raya thaipusam jugak ka?’

‘Eh takdelah.’ 😂

 

****

Begitulah reaksi rakan sekerja not-yet muslim bila tau ramai kawan muslim dia amik cuti esok sampai isnin. 🙊


Begitulah seadanya. Kalau diikutkan hati, semua raya nak ‘annual leave’. Hahaha. Namun apakan daya.


Perkara yang saya terlupa untuk bersedia ketika memasuki fasa kerjaya adalah saya sudah tiada cuti sem yang panjang berbulan-bulan itu. Huhuhuhu.😭


Mana tidaknya, lepas sahaja dua minggu dirumah setelah tamat segala-galanya tentang thesis, alhamdulillah saya terus di panggil interview dan langsung dipanggil bekerja seminggu selepas itu. 😂


Orang kata– anak yang keras kepala ni kena tinggal jauh-jauh sikit dengan mak. Baru la senang sikit nak dengar cakap. Bila duk jauh ni semua tempat terngiang-ngiang bebelan mama–dari bangun tidur sampai la tidur nak balik. 😌


Apa pun fasa kerjaya adalah fasa survival anak muda–lebih-lebih lagi yang bujang–perempuan– dengan keputusan yang dia sendiri putuskan.


Entah baik. Entah buruk. Dia pun kadang kadang tak tahu. Aci redah je. Hahaha.


Begini lah hidup, kalau kita tidak terus berjalan–kita bakal ditinggalkan.


Teruskan berlari. Dan belajar dan terus belajar dari jatuhbangun hidup sendiri. Dan jangan lupa juga– ‘expected the unexpected’ 😂😋


Sekian kisah Kopi|Buku|Puisi untuk kali ini.

#heroinsays
#memeluksempurna

KOPI|BUKU|PUISI 39


Bismillah.
Kopi | Buku | Puisi

 

Yang merah tu pembetulan fakta. ^__^'

Yang merah tu pembetulan fakta. ^__^’

 

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****

‘Akak apa yang Tok Guru cakap tadi? Lozeng?’

‘Entah la Am. Akak pun tiru awak je ni.’

😂

****

Alhamdulillah hari ini saya sempatkan diri untuk mengulangkaji kembali salinan nota tentang ucaptama TGHH di Himpunan Muslimat Muda dua hari yang kelmarin. Betapa tergopoh gapahnya saya menyalin setiap isi daripada Tuan Guru Haji Hadi–

Ditulis Perjanjian Lozen yang sebenarnya Perjanjian Laussane.

Di salin Perjanjian Saiz Behold yang hakikatnya jauh tersasar. Ianya adalah Perjanjian Sykes-Picot.

Tuan Guru seperti kebiasaannya selepas membuka ucapan dengan dalil At Taubah (71), beliau akan mulakan terlebih dahulu bercerita tentang sejarah islam. Katanya, ‘Ada dua perjanjian yang ini telah dilupakan oleh umat islam–yang sudah cukup 100 tahun perjanjian ini di tandatangani…’

Sebagaimana yang telah dinyatakan di atas iaitu Perjanjian Sykes-Picot (1916)– yang dibuat oleh diplomat british, Mark Sykes dan Perancis, George Picot untuk membahagikan wilayah-wilayah islam dalam rangka perancangan menjatuhkan pentadbiran khilafah turki uthmaniyah dan Perjanjian Laussane (1923) — perjanjian yang dilakukan oleh kuasa-kuasa besar British dan beberapa negara Eropah untuk membatalkan khilafah.

‘Menghapuskan pemerintahan Islam adalah kemungkaran yang besar…’

Selanjutnya TGHH memberikan penerangan mengenai empat asas pembinaan pemeritahan Islam ;
1) Taat kepada Allah.
2) Beriman kepada akhirat.
3) Konsep Taqwa.
4) Rahmatan Lil a’lamin — adil untuk semua termasuk musuh.

Dan selebihnya untuk isi-isi lain saya hanya mampu mendengar dan menghadam dengan sebaiknya. 😂😂

—–


PAS dan RUU355.

RUU355 adalah salah satu usaha bersama untuk memartabatkan lagi institusi syariah di Malaysia. Dan ia bukan lah hukum hudud seperti mana di gumbarkan oleh beberapa pihak. 😋

Apa pun warna politik kita, ayuh kita sama-sama turun 18 Februari nanti demi menyokong perlaksanaan syariah yang lebih berkesan!

Okey. Sekian kisah Kopi | Buku | Puisi untuk kali ini.
.
.
#heroinsays
#memeluksempurna

KOPI|BUKU|PUISI 38


Bismillah.
Kopi | Buku | Puisi
Bila dah dapat kubikel sendiri, seronok pulak nak dekorasi. Hihihi

Bila dah dapat kubikel sendiri, seronok pulak nak dekorasi. Hihihi

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****
‘I nak tengok bila Amalia buat emel nanti, dia membebel macam mana.’


Pertanyaan itu membuat saya tersenyum. Reply email daripada klien adalah satu pekerjaan yang sangat la stress pada hemat kebanyakkan ofismates yang senior. Perbualan kami tadi didengari oleh dua orang lagi rakan sekerja yang berada di sebelah menyebelah.

Dia menyambung lagi, ‘Kalau you stress, you membebel ke you diam?’

Untuk menjawab pertanyaan tulusnya itu, pada mulanya saya hanya tergelak sopan sambil tangan ligat menekan keyboard. Namun, belum sempat saya menjawab, senior officer mencelah, ‘Amalia akan baling barang. Dia nampak je diam macam tu. Sekali mengamuk, habislah.’

Saya merespon dengan ukiran senyuman yang terkedu. Tak sangka saya dikenali sebagai seorang pendiam di mata mereka. 😂
.
.
***
.
.
Lagi beberapa hari genap 6 bulan saya bekerja dan juga memegang title Fresh Graduate. Kata kawan, nak buang tittle ni sekurang-kurangnya dua tahun bekerja di tempat yang sama. Dan saya pula ada beberapa bulan lagi sebelum kontrak setahun di tamatkan. 😌


Masih dalam kata dua untuk menyambungnya setahun lagi atau cukup disini sahaja.

Walau apa pun, ketika zaman belajar, yang paling kita perlukan kerajinan dan kesungguhan dalam mengejar cita-cita. Di zaman bekerja pula, di tambah satu lagi elemen yang tidak kita dapati secara praktikal dalam subjek-subjek akademik, iaitu kecekapan. Dalam kecekapan ada kepantasan dan ketepatan.

Malas dan rajin pula bakal menentukan kita seorang pekerja yang berdedikasi atau suka curi tulang. Nak lagi sentap–rajin dan malas juga sebagai indikator subjektik untuk menilai pekerjaan kita itu nanti memberi keberkatan ataupun tidak kepada kita.

Sebagai seorang anak dari ibu yang bekerjaya, sejak dari kecil saya melihat tauladan secara tidak langsung dari mama–bagaimana sepatutnya sikap kita dalam bekerja.


‘Buat kerja tok cak duh gini la rupa die.’

Begitulah bebelannya kepada saya untuk setiap kali kerja yang saya lakukan tidak mencapai ‘standard‘nya 😂

***

Baiklah.

Belajar dan terus belajar. 😋

Okey. Sekian kisah Kopi | Buku | Puisi untuk kali ini.

#heroinsays
#memeluksempurna

kopi|BUKU|puisi 37


Bismillah.

Mata saiaaaaa!

Mata saiaaaaa!

 

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****

 

Dalam kehidupan ini, akan ada dua kelompok– ‘Yang terus terlelap dalam cahaya dan yang berjaga dalam gelita.’


Tertipulah kita seandainya kita masih beranggapan dengan dibesarkan dalam keluarga yang ber-agama, sudah tidak perlu lagi mencari hidayahNya.


Ia juga mengingatkan aku pada siri tausiyah Kiai Aa Gym ketika beliau menyoal hadirin,

‘Apa yang dikatakan kurnia?’

adalah apabila kita dipaksa Allah untuk melakukan ketaatan dalam keadaan kita malas.’

#throwback usrah Nisa’ Lembah Pantai semalam. Sejujurnya bukan mudah untuk berperang dengan kemalasan diri sendiri. And yesterday I won. Huh.


Ice breaking yang sangat menarik. Terus segar sepanjang usrah berlangsung. Alhamdulillah a’la kulli hal. 😋


Okey. Sekian kisah Kopi | Buku | Puisi untuk kali ini.

#heroinsays
#memeluksempurna

kopi|BUKU|puisi 36


Bismillah.

 

12976560_237380146619049_1204494457_n

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****

 

“Pelajar tidak lulus peperiksaan bukan salah pada soalan. Akan tetapi salah pada jawapan. Begitu juga pada persoalan-persoalan dalam kehidupan ini. Bukan takdir yang salah tetapi salah dalam menyikapi takdir.” (AaGym)

 

Antara video kuliah ringkas yang seringkali menjadi kegemaran aku untuk didengar dan ditonton adalah ceramah tausiyah daripada Kiai Abdullah Gymnastiar. Pentingnya untuk kita biasakan diri mendengar kuliah atau ceramah ini kerana ia amat berguna ketika kita dalam keaadaan sedih dan kecewa.

 

Have you heard about ‘subconcious mind’?

 

Subconcious mind atau minda separuh sedar adalah merupakan suatu tempat penyimpanan memori yang paling besar terdapat dalam kepala kita. Ia berlaku secara tidak langsung dalam menyimpan ingatan-igatan kita terhadap sesuatu perkara yang dilakukan secara separa sedar (likes its’ name-subconcius).

 

Contohnya perkataan yang selalu kita tatap seperti ‘Saya seorang yang rajin’.

 

Hebatnya subconscious mind ini lah yang bakal membentuk self-image seseorang sama ada dia mempunyai self-image yang tinggi atau rendah. Disebabkan ini kita di ajar untuk selalu bercakap dengan menggunakan perkataan yang positif dan memandang serta mendengar perkara-perkara yang baik-baik sahaja.

 

Ungkapan seperti, ‘Saya seorang yang jelita’ lebih elok daripada ‘saya tak berapa cantik’. Hihi.

 

*okey, kita perlu tahu beza antara meningkatkan self-image yang bagus dengan angkuh*

 

Apabila kita sedih, apa yang terjadi?

 

Semestinya manusia mudah untuk mengingati perkara-perkara negatif. Ketika itu sekiranya kita islam, kita dituntut untuk kembali kepada Allah S.W.T (yet, semasa gembira lagilah kita dituntut sebab proses subconscious berlaku ketika kita dalam keadaan normal)

download

 

Amalia pernah sedih tak?

 

Eh mestilah. Sedih sebab bas terlepas, sedih sebab tak dapat makan roti canai pagi-pagi, sedih sebab terasa dilukai, sedih sebab sepatut jadi macam ni tapi dapat macam tu, sedih tanpa sebab dan terlalu banyak lagi cerita sedih yang tak terhitung untuk ditulis. Hahaha.

 

Apa makna sedih? Apabila kita merasakan kita kurang sesuatu dan banyak berharap pada makhluk. Demikian yang selalu dipesan Kiai Aa Gym.

 

Maka caranya ayuh senyum dan berlapang dada dengan aturan Dia. 🙂

 

Okey. Sekian kisah Kopi | Buku | Puisi untuk kali ini.

 

#heroinsays
#memeluksempurna

 

 

 

 

kopi|BUKU|puisi 35


Bismillah.

Kopi | Buku | Puisi-- terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah 'mengurung diri untuk proses re-charge social battery'


****

TINDAKAN PERTAMA DI TAHUN 2017

‘Tokleh wi ko Cik duit banyok-banyok ni lain kali. Boros.’, pesan arwah papa pada dirinya sendiri apabila saya memulangkan baki cenonet sahaja dari jumlah duit RM 10.


Perbualan itu berlaku sudah hampir 18 tahun yang lalu ketika saya berusia tujuh tahun. Ah masih comel lagi saya waktu ketika tu. Hihi. Antara dialog bersama arwah papa yang paling tersemat dihati. 


Do you know what the dangerous things when you criticised the kids-- it would bear in their mind forever. What was glad it is, I was that kids, too.


**Anyway, I am not in the mood to talk about it. Let we discuss it later. Or maybe not at all. Hahaha.


Kesan kritikan tak langsung untuk ungkapan ‘boros’ itu terlalu kuat dan lekat di hati. Sehingga sekarang, saya percaya saya seorang yang boros. Heii. Am I?


Apa pun, kritikan boros itu –maybe in other way untuk saya belajar ilmu pengurusan kewangan secara betul dan sistematik. Kalau nak diingatkan dari sekolah rendah sampai la di UiTM, saya tak pernah menabung dengan jayanya. Ermm.


****


31st Januari nanti genap setengah tahun bekerja. Wah!


Buat pertama kalinya saya berjaya menyimpan beberapa sen hasilmahsul saya selama 5 bulan ini. A greattt achievement anyway! *big plause to myself*


Okey. Let's do this challenge!



simpanan-52-minggu


Okey. Sekian kisah Kopi | Buku | Puisi untuk kali ini.

#heroinsays
#memeluksempurna