Kopi | Buku | Puisi 55


Bismillah.

.

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

.

.

Maafkan dia. Dia tak sengaja.“, itulah reaksi spontan Dr Aishah seketika mendengar luahan kak yana. 

.

Kak Yana masih mencebik lalu menambah, “Tak doktor. Masalah sekarang ni saya tanya dengan baik baik bukan marah dia pun. Dia pulak jawab macam nak cari gaduh.” 

.

Saya berada dihujung sedikit hanya memerhatikan tanpa mencelah. Dr Aisyah sekali lagi tersenyum dengan mengulangi ayat yang sama, “Maafkanlah dia. Masing-masing stress dengan kerja masing-masing.” 

.

Kak Yana menarik nafas berat.  Sakitnya direlung hati masih berdarah segar.

.

Perbualan terhenti seketikamana Dr Aisyah di panggil untuk meneruskan sesi konsultansi dengan pesakit. 

.

Okeylah nurse. Maafkan sister ya.”, beliau berlalu bersama peringatan maaf buat kali ketiga.

.

.

.

.

Secebis kenangan sewaktu praktikum di atas telah menjadi inspirasi secara tidak langsung kepada saya.

.

Begitulah keadaannya apabila semua pihak dalam jiwa kusut dan terkalah pada emosi.  Ada yang menyakiti, tersakiti dan saling menyakitkan.  

.

Dan kalimah “Maafkan” terasa berat untuk dijadikan ubat menampal apa yang telah terguris. 

.

Having a stressfull in workplace is a common thing nowsdays or even in the past 20 years ago.  When you are receiving a bunch of requests from clients and at the same time you need to endure with a bonquet of tortured feeling from all sides (who works with you – boss, colleagues, board of directors,clients and so on)

.

Bagi saya, dunia kerjaya adalah masanya kita mengambil prinsip yang betul untuk dijadikan “pakaian” kita sepanjang meniti karier sehingga seberapa lama kita inginkan. 

.

Prinsip-prinsip kehidupan ini telah pun ditulis secara kemasnya di dalam Alquran dan Sunnah Rasul baik kita menyedarinya atau tidak. 

.

Jika dahulu kita selalu di ingatkan sedekah adalah perkara yang paling mujarab untuk menjemput rezeki kita.  Namun, setelah merasai  beberapa keping wang kertas di tangan, kita mula merasakan duit adalah segala galanya untuk kita. It is not the easy things to set our mind once your accounts shown that the depreciation of your money when you start to give it away to others. Seolah-olah melanggar logik, sedekah RM 10 akan digantikan dengan RM10000 dalam akaun bank. It’s impossible. 

.

Begitu juga soal “memaafkan”. Ia suatu yang sukar untuk memberi maaf apabila didalamnya sudah berdarah. Lagi-lagi kita mendapatkan agama kita pula menganjurkan tiga tingkatan dalam proses memaafkan. 

.

1. Memberi maaf kepada orang yang berbuat salah kepada kita. 

.

2. Memberi maaf kepada mereka yang berbuat salah kepada kita dan seterusnya melupakan segala kesalahan mereka. 

.

3. Memberi maaf kepada mereka yang berbuat salah serta melupakan kesilapan mereka malah turut berbuat baik kepada mereka yang menyakiti kita. 

 .

.

Seolah tidak logik dek akal untuk tahap yang ketiga.  Mereka yang menyakitkan kita, alih-alih kita pulak disarankan untuk berbuat baik kepada mereka. Hmm.

.

.

Baiklah, berikan masa untuk saya menjelaskan kekeliruan ini.   

.

.

Perkara pertama yang diajar dalam sesuatu ‘proses’ adalah bagaimana kita berfikir terhadap sesuatu perkara adalah titik punca untuk kita bertindak.
Sebab itulah agama metakkan tahap-tahap dalam proses memaafkan kerana mengenali fitrah semua dari kita memerlukan proses dalam membenturkan hati dan akhlak kita.

.

Sebagai contoh – 

.

Bersedekah tidak mengurangkan harta sekiranya kita percaya –all we need in this world not only money but other’s kindness too.

.

Memaafkan pun tidak menjadi masalah apabila kita percaya – setiap manusia yang hadir dalam hidup kita adalah anugerah dan sebagai ladang amal bagi kita. Dari situ kita berlatih secara praktikalnya rasa ‘sabar’, melebihkan kepentingan orang lain berbanding diri sendiri, ‘tawadhuk’, ‘zuhud’ dan semua buah akhlak yang bakal ditempa menjadi seorang kita yang lebih baik agamanya. 

.

.

So it easy right? 

.

Ubah cara fikir. 

.

Maka ia mendorong kepada perubahan yang lebih baik. 

.

Bagaimana nak ubah atau mendapatkan cara fikir yang baik? 

.

Untuk saya, saya praktikkan tiga cara – 

.

1) mendekati orang-orang yang baik dan sudah terbiasa melakukan kebaikan.

.

2) Mendengar kuliah agama berkaitan akhlak.

.

3) Membaca buku.

.

.

.

.

Maka saya mulakan dengan sekecil-kecil perkara termasuk kisah kebetulan melucukan ini – 

.

.

.

.

Keaadannya apabila kita mempercayai teori minda bawah sedar antara faktor ‘pembimbing’ untuk pembentukan sikap, maka password pc adalah salah satu darinya. 

.

Apapun pagi tadi tak sangka terbuat lawak hambar dalam group kerja. Maafkan saya. Saya tak bermaksud nak permainkan sesiapa. 😂😁😁

.

**Maafkan17@ — nama tu dipilih kononnya nak melatih diri maafkan semua orang untuk hal-hal yang kecil. Tak sangka hari ni dia jadi faktor pemujuk untuk orang lain pula maafkan saya. Hahaha. 

.

#senyumselalu

#maafkansemuaorang

#memeluksempurna

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s