kopi | Buku | puisi 56


Bismillah.

.

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

.

.

Semakin banyak waktu buat sendiri, kau boleh merasa sangat beruntung. Sebab keriuhan dalam kepala juga berhak diperlakukan dengan baik.” @penagenic

.

.

.

.

Glad you have skill in writing. Sometimes I felt that you are a complicated person.“, Ani menyapa diruang komentar fesbuk saya.  Ketika itu saya baru sahaja siap menaip satu cerita babak perbualan saya dengan seorang makcik semasa pulang dari tempat kerja. 

.

…dan bayangkan berapa ramai lagi yang terperangkap dengan pemikiran sendiri tapi tak mampu untuk menulis..“, dia meneruskan tambahan komen di bawah. 

.

Saya membacanya dengan tersenyum sambil membalas, “Hahaha“, di ruang komen balas.

.

Dalam tak sedar, saya mengamati tegurannya. Baru semacam tetiba mengenali diri sendiri. 😂 Kewujudan blog ini pun disebabkan usia saya belasan tahun yang suka menulis dan berkongsi. 

.

Walaubagaimanapun, semakin meniti usia separa dewasa ini, semakin pula saya merasakan perlunya privasi hidup. Hehehe. Dari membicarakan hal-hal remehtemeh pada permulaan usia 20 an sehinggalah kini saya mula selektif dalam menulis apa yang perlu disampaikan dan apa yang harus disimpan. 

.

Kalau kamu tahu, acapkali saya membaca hasil tulisan sendiri dan acapkali itu juga saya rasa ingin menumbuk diri sendiri, “Damn. Tak penting pun ni, pehal aku tulis jugak.“, begitulah situasinya apabila merasa termalu. 😆

.

.

.

.

🎵”One day I know, if I want to go don’t tell how far I can go…” 🎶

.

.

Semua orang ingin melangkah dan memperbaiki kehidupan yang lebih baik. Seterusnya memiliki perkara-perkara yang mengejutkan dunia. 

 .

Antara perkara yang menjadi minat saya sejak dulu kala adalah bersendirian di dalam bilik. Bersendirian dalam erti kata tidur (hahaha) ataupun diam membaca ataupun mengelamun mengimpikan macam-macam yang akan saya perolehi sekiranya saya buat begitu dan begini.

.

Dalam kesunyian, kerap saya memikirkan apa yang perlu saya niatkan, azamkan dan seterusnya mencorak langkah untuk melontar jauh.  Ketika itu juga datang berjuta rasa buntu. 

.

Semakin dewasa juga, kita mula memikirkan tentang prinsip apa yang perlu kita genggam dan praktikkan. Perlumbaan demi perlumbaan tentang hidup dimulai dengan meniti karier, rumahtangga seterusnya kekayaan harta merajai perbualan seharian kita.  Kalau memberi fokus karier, rumah takkan taknak bertangga. Kalau berumah yang dah bertangga, karier menjadi prioriti paling akhir kerana ada hal-hal yang lebih utama di dahulukan.  

.

Begitulah sekusutnya saya. 

.

.

.

.

Dalam membenturkan apa yang bermain di minda, saya mengolahnya dengan membaca buku-buku yang bagus. 

.

.

Antaranya buku ini : 

.

.

.

.

.

.
Sedikit review – 

.

.

The trouble with success – in which we learn how our previous success often prevents us from achieving more success

.

Semakin tinggi kita berada di atas puncak kejayaan, semakin banyak kita akan menghadapi masalah tingkah laku kita sendiri (interpersonal issues) yang sebenarnya memualkan (annoying) orang di sekeliling. 

.

Antara sikap yang sering dilihat sangat bagus pada orang yang berjaya tetapi sebenarnya memualkan orang lain adalah :

.

1. Winning to much

.

2. Adding to much value. – Setiap sisi pandang orang lain, ada saja penambahannya. “Saya setuju dengan apa yang awak katakan. Ia nampak lebih baik kalau..”. 

 .

3. Passing Judgement. – Setiap komentar/cadangan dari orang lain terhadap diri kita, kita membalasnya dengan ‘Thats a great idea!‘ 
Sebenarnya itu adalah suatu jawapan yang salah. Jawapan betul adalah hanya ‘Terima kasih atas cadangan.’. Being natural showing that you are not a judgemental person.

.

Selebihnya kupasan yang sangat menarik oleh penulis.  Tak tertulis disebabkan saya menghadapi kekeliruan bahasa dan kosakata untuk menulis dengan baik. Hahaha😂

.

Apapun, saya amat menyukai pandangan penulis mengenai perubahan. Katanya, perubahan yang paling mencabar adalah datang dari mereka yang telah berjaya dan selalu meraih kejayaan dalam hidup mereka. 

.

Why we have to change when we’ve already in the peak of our success?”

.

.

.

.

At the end, dia masih mengusutkan saya apabila  ia mula menghantui diri saya bagaimana untuk berkongsi dapatan ilmu dalam buku ini dalam bahasa yang mudah di fahami. 

.

Maka hanya contengan kecil sahaja yang mampu. Huhuhu

.

.

.

Once again– I am too complicated

.

.

Baiklah. Need more books to read

.

Hahaha.

.

#heroinsays

#memeluksempurna

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s