kisah hidup

KOPI|BUKU|PUISI 45


Bismillah.
.
.
Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’
.
.
‘Ku sempurnakan seikhlas hati membela negara…’ 🎵🎶 #UiTMdihatiku

Alhamdulillah akhirnya sempurna enam tahun menuntut di UiTM. Dendam yang terindah dalam hidup apabila berjaya membalas beberapa siri kekecewaan dalam bidang akademik dengan penganugerahan ANC hari ini. 😂
.
.
Terima kasih kepada para pensyarah, mama dan keluarga, saudara mara, atuk nenek, kawan-kawan yang banyak mendoakan kejayaan saya baik secara langsung dan tidak langsung.
.
.
Terima kasih juga kepada Le magnifique untuk memori tiga tahun bersama. 😋
.
.
Kita simpan gambar ini baik-baik untuk tatapan generasi akan datang. Barangkali begini dialognya nanti :

‘Nenek kenapa pakai kain batik semasa pesta baling topi?’

‘Bukan kain batik cu. Itu selempang pink.’

😝

#pestabalingtopi dah berakhir. 😍

Next chapter please.

KOPI|BUKU|PUISI 45


Bismillah.

 

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

“Antara kelebihan menghadiri usrah adalah kita belajar untuk mengetepikan kepentingan diri kita sendiri…” (Kak Chik, Usrah April2017)

 

Kajian tausiyah AaGym

Seringkali juga terusik dengan pesanan yang selalu diberi ingatan oleh AaGym di setiap rakaman tausiyahnya di youtube ;

“Jadikan setiap orang itu ladang amal bagi kita…”

“Pengamalan dalam islam memerlukan mujahadah / latihan yag berterusan…”

“Sabar itu tidak bisa difaham dengan hanya dalil sabar. Orang yang tahu ilmu sabar— dia harus sedar untuk bisa sabar ;
— dia perlu ada yg menyakiti,
— dia perlu kesulitan,
— dia perlu dihina,
— dia perlu kehilangan,
— dia perlu banyak hal untuk melatih kesabaran…”

“Dunia ini sebetulnya adalah milik orang yang paling gigih bermujahadah…”

Pembukaan April yang menarik. Alhamdulillah ala kulli hal. 😋

 

#heroinsays
#memeluksempurna

KOPI|BUKU|PUISI 43


Bismillah.
.
.
Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’
.
.
.
.
Tujuh tahun yang lalu, saya pernah menangis hanya gara-gara keputusan SPM yang rendah suatu ketika dahulu.

Kerana keputusan SPM itu lah menempatkan saya sebagai pelajar Diploma Pemulihan Carakerja sepenuh masa di Fakulti Sains Kesihatan di UiTM. Ada jugalah perasaan segan nak berjumpa dengan kawan-kawan apabila saya hanya berjaya menyambung pelajaran diperingkat diploma sahaja jika nak dibandingkan dengan mereka yang sebaya–rata-rata dari mereka berjaya melanjutkan pengajian ke ASASI, Matrik dan oversea. Walaubagaimanapun, Alhamdulillah saya berjaya menyelesaikan pengajian diploma ‘on time’ dan digelar Occupational Therapist (tanpa praktis 😂) secara rasmi hari ini.

Empat tahun kebelakang, saya juga pernah menangis hanya gara-gara keputusan diploma saya yang tidak memenuhi syarat untuk saya melanjutkan kembali pengajian saya dalam kursus yang sama–Degree in Occupational Therapy– sewaktu di zaman ijazah. Ketika itu, saya memaksa diri menerima dengan hati yang separuh kecewa menghabiskan sisa-sisa tahun pengajian Ijazah saya dalam Pentadbiran Kesihatan di Fakulti Pengurusan dan Perniagaan UiTM. Walaubagaimanpun, alhamdulillah saya juga berjaya bergraduasi dalam masa yang ditetapkan. Malah bakal mengenakan selempang merah jambu di majlis konvokesion yang penuh berprestij bulan April nanti.

Hari ini saya juga menangis lagi gara-gara menerima bertubi-tubi komplain dari klien untuk dua tiga minggu ini. 😂

Begitulah kitaran hidup kita ini–setiap fasa yang kita lalui semestinya ada sewaktu waktu kita akan merasai takdir Tuhan tidak pun pernah menyebelahi kita.

Kita minta A, tapi yang diberi N. Kita berdoa untuk B tapi dikabulkan L.

Tentang bagaimana menyingkapi takdir, saya kongsikan prinsip yang perlu untuk kita ambil sebagaimana pesan Kiai AaGym :

‘Murid yang gagal dalam pelajaran bukan kerana salah soalan tetapi kerana salah jawapan. Begitu juga takdir–bukan salah takdir tetapi salah dalam menyikapi takdir.’

****

Tahniah kepada adik-adik SPM khususnya junior di MMP kerana berjaya mendapat keputusan yang cemerlang dan berjaya mengekalkan 100% kelulusan. 😋

Buat yang menangis hari ini, semestinya anda akan menangis lagi untuk fasa yang seterusnya 😂 — that was what I did. Namun, hanya kekentalan dan semangat untuk #belajardarijatuhbangun hidup sendiri lah–kita akan mampu mengubah tangisan kepada senyuman riang kejayaan di medan hidup kita sendiri. 😋

Bertenang. Kisah heroins selalunya amat sadis pada titik permulaan hidup mereka. Dan kisah hidup kita masih belum tamat.

Keep moving. Never give up. Don’t lose hope. 💖

P/s : Morning selfie bersama ofismate sebelum menangis lagi sebab buat salah yang sama. 😌

Sekian kisah kopi|Buku|Puisi untuk kali ini.

#heroinsays
#memeluksempurna

KOPI|BUKU|PUISI 42


Bismillah.

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

‘Usrah paling lama adalah satu jam sahaja. Yang paling diutamakan dalam usrah adalah tafsir Al Quran dan tazkirah atau isu semasa. Selain itu adalah pilihan’, begitu pesan Kak Chik semalam.

 

Alhamdulillah usrah Nisa’ Lembah Pantai untuk bulan Februari berjaya di jayakan. Usrah bagai nadi perjuangan. Hilangnya nadi, maka secara automatiknya bakal lenyap juga ruh perjuangan dalam diri.


Nasihat Kak Chik lagi, ‘Hadir usrah ni sebenarnya sebagai satu simbolik kepada kita menggambarkan keterikatan kita pada perjuangan. Perbincangan tidak perlu terlalu lama. 40 minit dah cukup.’


Pesanan Kak Chik buat saya merindui usrah di kampus. Paling lama usrah yang saya pernah handle biasanya hanya sejam sahaja. Tidak akan lebih daripada tu. (Disebabkan kalau lama-lama sangat I’ll lost the idea in the middle of usrah) 😂


Kepada usrah Teungku Fakinah, usrah Amalia, usrah Kita & Mereka, dan my group of three osembuddies– I miss all of you😋


***

Zaman kerjaya adalah zaman kita merangka pilihan-pilihan dan melaksanakannya mengikut kehendak kita sendiri. Sekiranya kita tidak bergegas maju mengorak langkah, maka kita yang bakal ditinggalkan. Masa tidak pernah menunggu kita.


Zaman kerjaya juga adalah zaman mengisi kelompongan-kelompongan yang ada pada diri kita. Kalau kita hanya hidup untuk kita, maka hidup kita akan terisi di sekitar kita kita sahaja. Rinci persoalan seperti :

‘Bila nak kahwin?’

‘Bila nak timang anak lagi?’

‘Harga rumah mahal gilaa mana nak korek duit?’

‘Alamak PTPTN belum bayar!’

–hanya menambahkan lagi tekanan hidup kita yang sudah tersedia tertekan ini 😂


Dan seandainya kita hidup untuk orang lain, maka kehidupan kita akan jauh lebih baik. Persoalan lain pula menanti. Barangkali seperti ini :


‘Sekolah tahfiz tu tak cukup dana, jom kita ramai-ramai infak duit.’


‘Sabtu ni ada Himpunan RUU 355. Jom turun tanda sokongan. Penting tu untuk memartabatkan mahkamah syariah!’


‘Masjid ni kurang penyertaan orang muda, jom buat sesuatu untuk menarik golongan muda.’


Dan pelbagai persoalan lain yang lebih praktikal menurut keadaan masing-masing.

Apa kaitan dengan usrah?

–adalah dengan menghadiri usrah kita akan sentiasa diingatkan hidup ini bukan hanya untuk diri kita sendiri. 😇

***

Kredit gambar bersama Kak Chik (Ustazah Norhafizah Musa) ber-supper dengan nasi lemak pada lewat malam semalam. 😂

Sesiapa di area Lembah Pantai berminat nak join usrah, bagi tau saya ya.

Sekian kisah Kopi|Buku|Puisi untuk kali ini.

#heroinsays
#memeluksempurna

KOPI|BUKU|PUISI 41


Bismillah.

Kopi|Buku|Puisi

 

Image : Андрей Селиверстов

Image : Андрей Селиверстов

 

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****

 

How beautiful to find a heart that loves you,
Without asking you for anything, but to be okay.

~ K. Gibran

 

Tempohari berjalan-jalan di FB dan saya berjumpa dengan quote indah ini. Terbaca je kata-kata ini, terus tanya diri sendiri – ‘Heh, am I okey?’. 

 

Anyway, kebetulan semasa saya menekan butang kongsi di FB, saya terbaca pula satu komen yang ditulis oleh likers page ni. Di bawah ini :

 

Nasihat yang sangat baik. Hihi.

 

Okey tentang jodoh– three word I could say is : 

 

 

Trust His timing.

Trust His timing.

 

Baiklah. Hanya yang buka blog sahaja akan tahu kewujudan entri ini. Hehehe. Sekian Kopi|Buku| Puisi untuk kali ini. 😀

 

#heroinsays
#memeluksempurna

 

KOPI|BUKU|PUISI 39


Bismillah.
Kopi | Buku | Puisi

 

Yang merah tu pembetulan fakta. ^__^'

Yang merah tu pembetulan fakta. ^__^’

 

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****

‘Akak apa yang Tok Guru cakap tadi? Lozeng?’

‘Entah la Am. Akak pun tiru awak je ni.’

😂

****

Alhamdulillah hari ini saya sempatkan diri untuk mengulangkaji kembali salinan nota tentang ucaptama TGHH di Himpunan Muslimat Muda dua hari yang kelmarin. Betapa tergopoh gapahnya saya menyalin setiap isi daripada Tuan Guru Haji Hadi–

Ditulis Perjanjian Lozen yang sebenarnya Perjanjian Laussane.

Di salin Perjanjian Saiz Behold yang hakikatnya jauh tersasar. Ianya adalah Perjanjian Sykes-Picot.

Tuan Guru seperti kebiasaannya selepas membuka ucapan dengan dalil At Taubah (71), beliau akan mulakan terlebih dahulu bercerita tentang sejarah islam. Katanya, ‘Ada dua perjanjian yang ini telah dilupakan oleh umat islam–yang sudah cukup 100 tahun perjanjian ini di tandatangani…’

Sebagaimana yang telah dinyatakan di atas iaitu Perjanjian Sykes-Picot (1916)– yang dibuat oleh diplomat british, Mark Sykes dan Perancis, George Picot untuk membahagikan wilayah-wilayah islam dalam rangka perancangan menjatuhkan pentadbiran khilafah turki uthmaniyah dan Perjanjian Laussane (1923) — perjanjian yang dilakukan oleh kuasa-kuasa besar British dan beberapa negara Eropah untuk membatalkan khilafah.

‘Menghapuskan pemerintahan Islam adalah kemungkaran yang besar…’

Selanjutnya TGHH memberikan penerangan mengenai empat asas pembinaan pemeritahan Islam ;
1) Taat kepada Allah.
2) Beriman kepada akhirat.
3) Konsep Taqwa.
4) Rahmatan Lil a’lamin — adil untuk semua termasuk musuh.

Dan selebihnya untuk isi-isi lain saya hanya mampu mendengar dan menghadam dengan sebaiknya. 😂😂

—–


PAS dan RUU355.

RUU355 adalah salah satu usaha bersama untuk memartabatkan lagi institusi syariah di Malaysia. Dan ia bukan lah hukum hudud seperti mana di gumbarkan oleh beberapa pihak. 😋

Apa pun warna politik kita, ayuh kita sama-sama turun 18 Februari nanti demi menyokong perlaksanaan syariah yang lebih berkesan!

Okey. Sekian kisah Kopi | Buku | Puisi untuk kali ini.
.
.
#heroinsays
#memeluksempurna

KOPI|BUKU|PUISI 38


Bismillah.
Kopi | Buku | Puisi
Bila dah dapat kubikel sendiri, seronok pulak nak dekorasi. Hihihi

Bila dah dapat kubikel sendiri, seronok pulak nak dekorasi. Hihihi

Kopi | Buku | Puisi– terlalu sinonim dengan diri sendiri dalam menikmati fasa ber-hibernasi. Ah introvert pasti tahu ungkapan lain dari fasa hibernasi adalah ‘mengurung diri untuk proses re-charge social battery’

 

****
‘I nak tengok bila Amalia buat emel nanti, dia membebel macam mana.’


Pertanyaan itu membuat saya tersenyum. Reply email daripada klien adalah satu pekerjaan yang sangat la stress pada hemat kebanyakkan ofismates yang senior. Perbualan kami tadi didengari oleh dua orang lagi rakan sekerja yang berada di sebelah menyebelah.

Dia menyambung lagi, ‘Kalau you stress, you membebel ke you diam?’

Untuk menjawab pertanyaan tulusnya itu, pada mulanya saya hanya tergelak sopan sambil tangan ligat menekan keyboard. Namun, belum sempat saya menjawab, senior officer mencelah, ‘Amalia akan baling barang. Dia nampak je diam macam tu. Sekali mengamuk, habislah.’

Saya merespon dengan ukiran senyuman yang terkedu. Tak sangka saya dikenali sebagai seorang pendiam di mata mereka. 😂
.
.
***
.
.
Lagi beberapa hari genap 6 bulan saya bekerja dan juga memegang title Fresh Graduate. Kata kawan, nak buang tittle ni sekurang-kurangnya dua tahun bekerja di tempat yang sama. Dan saya pula ada beberapa bulan lagi sebelum kontrak setahun di tamatkan. 😌


Masih dalam kata dua untuk menyambungnya setahun lagi atau cukup disini sahaja.

Walau apa pun, ketika zaman belajar, yang paling kita perlukan kerajinan dan kesungguhan dalam mengejar cita-cita. Di zaman bekerja pula, di tambah satu lagi elemen yang tidak kita dapati secara praktikal dalam subjek-subjek akademik, iaitu kecekapan. Dalam kecekapan ada kepantasan dan ketepatan.

Malas dan rajin pula bakal menentukan kita seorang pekerja yang berdedikasi atau suka curi tulang. Nak lagi sentap–rajin dan malas juga sebagai indikator subjektik untuk menilai pekerjaan kita itu nanti memberi keberkatan ataupun tidak kepada kita.

Sebagai seorang anak dari ibu yang bekerjaya, sejak dari kecil saya melihat tauladan secara tidak langsung dari mama–bagaimana sepatutnya sikap kita dalam bekerja.


‘Buat kerja tok cak duh gini la rupa die.’

Begitulah bebelannya kepada saya untuk setiap kali kerja yang saya lakukan tidak mencapai ‘standard‘nya 😂

***

Baiklah.

Belajar dan terus belajar. 😋

Okey. Sekian kisah Kopi | Buku | Puisi untuk kali ini.

#heroinsays
#memeluksempurna