Konsentrasi


Bismillah.

image

Sudah di semester ketiga untuk tahun kedua. Hari-hari yang berlalu tidaklah di rasakan teruk bahkan berkobar-kobar perasaan aku mahu ke kuliah. Walau hakikatnya di minggu pertama ini kelas hanya setengah jam.

Alhamdulillah doa aku tentang teman sebilik juga di kabulkan. Aku sebilik dengan seorang adik siswi Asasi yang sungguh tinggi sifat agreeableness -nya. Jika berdasarkan buku Quiet, dia boleh untuk dikategorikan sebagai seorang yang high-sensitivity.

Orang yang high-sensitivity biasanya punyai sifat empati yang tersangat tinggi. Sangat peka dengan keadaan sekeliling. Bukan sahaja peka bahkan mengambil peduli apa yang berlaku dan terus mengambil reaksi.

Ahhh ini buat aku menjadi seorang streotaipe pula.

Walau bagaimanapun, alih-alih akhirnya semua perkara akan kembali semula pada sikap kita. Sikap kita pada tuhan dan sikap kita dengan manusia.

Konsentrasi

Permulaan di awal semester ini yang aku perlukan hanya konsentrasi. Aku kira rata-rata kita sudah maklum apa itu beza antara fokus dan konsentrasi. Tapi tak apalah, aku tulis juga.

Fokus ini adalah perkara yang melibatkan kekuatan mental dan kecerdasan fikiran untuk memusatkan fikiran kepada satu-satu perkara.

Konsentrasi pula adalah perkara yang melibatkan fokus yang berterusan. Iya, bahkan ia memerlukan lagi tinggi ketahanan mental dan kecerdasan fikiran apatah lagi kestabilan emosi.

‘It’s not about how much power do you have. But it’s about how long concentration that you ought to maintain.’ -sun tzu-

Fokus di awal semester, namun rata-rata daripada kita gagal untuk memberi konsentrasi sehingga di akhir semester. Daripada target semua A+ di awalnya, hampir 99% daripada kita berubah target kepada HANYA LULUS pun dah ok.

Aku seorang yang tidak percaya sesuatu subjek itu susah walau dimomokkan dengan statistik ramai yang merudum.

Pada aku, susah hanya apabila kita terlalu melayan perasaan dan langsung tak merancang apa-apa tindakan selanjutnya. Lalu fokus teralih, konsentrasi apatah lagi.  Maka target di awal tadi di tangguh untuk ke semester seterusnya.

Semuanya gara-gara ketidakstabilan emosi. Heh.

Baiklah. Lama pula aku membebel di sini. Selalu je aku ni berdegang-dengang tarian jemarinya di paparan blog, harap jugalah di kehidupan realiti.

Nasihat aku, awal semester begini selain berjimba dengan PTPTN kan hado tu, boleh lah mula cari apa fokus kita untuk semester ini. Dah dapat fokus, fikirkan bagaimana mahu mengukuhkan konsentrasi sehingga dihujung sem.

Jangan bazirkan masa yang ada. Tinggal lagi 4 bulan nak ke final.

Kbai.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s