Satu kata untuk saya. ;)


Assalamualaikum w.b.t.

Bismillahirrahmanirrahim

Terbaring lesu. Mulut di tutup kemas dengan tangan sebagai refleksi kepada kuapan mulut. Semua otot-otot di renggangkan pula. Terkebil-kebil mata melihat ruang bilik yang kekuningan.

‘Amal, ada buku tak nak baca?‘, saya memecahkan kesunyian.

Amal membalas reaksi dengan berfikir. Di selongkar segala laci yang ada. Buka laci pertama, tutup kembali. Buka laci kedua, terus dia mengambil sesuatu dari dalamnya. Seakan kotak yang berpetak kecoklatan.

‘Nah, amek!’, hulurnya bersama senyuman.

‘Buku apa ni?, saja saya menyoal padahal sudah terang lagi bersuluh tajuknya di situ. Tanpa sempat Amal membalas soalan, saya dengan pantasnya menjawab :

Oh, buku Wabak Sepanjang Jalan, karangan Syed Qutb!’

________________________________

Saya hampir FUTUR?

Belek sahaja helaian pertama buku tersebut, saya membaca definisi futur. Ada bahasa dan ada juga istilah.

Bahasa :

  1. Terputus atau terhenti sesudah berjalan atau diam sesudah bergerak.
  2. Malas, menangguh, melengah-lengahkan sesudah bergerak aktif dan bersungguh-sungguh.

Istilah :

– Ia merupakan suatu sifat yang selalu menyerang sebahagian para ámilin. Paling rendah peringkatnya adalah malas dan menangguh-nangguh, melengah-lengahkan. Maka yang paling tinggi pula berhenti terus atau diam sesusah bergerak cergas secara berterusan.

Sekali lagi saya terasa seperti tersindir dengan pengertian di atas. Tersentap jiwa raga. Lebih-lebih lagi perkataan MALAS dan bertangguh-tangguh tertera kukuh di dalam binaan ayat untuk melengkapkan makna futur tersebut.

Selalu. Barangkali memang sudah jadi tabiat, saya suka menangguh-nangguh satu-satu pekerjaan. Dicampur pula perasaan malas. Nah, memang cukuplah untuk mendefiniskan saya pada makna bahasa dan istilah yang paling rendah untuk futur!

Dan saya juga sedar akibat perbuatan saya itu telah banyak memberi impak yang besar pada pekerjaan ‘amar makruf dan nahi mungkar’ saya. Paling tidak berasa lesu untuk melaksakan tugasan itu.

As syahid Syed Qutb menyenaraikan lebih 10 iaitu 12 perkara penyebab berlakunya futur. Nak tahu? Bacalah sendiri buku tu. *lalala

Dan semestinya saya ingin mencoretkan di sini suatu hadis amaran dari Rasulullah S.A.W. yang riwayatkan oleh Ahmad :

‘Hendaklah kamu berjaga-jaga dari melakukan dosa-dosa kecil. Sesungguhnya dosa-dosa kecil akan berlonggok di atas seseorang hingga ia membinasakannya. Sesungguhnya Rasulullah S.A.W. membuat bandingan terhadap mereka yang melakukan dosa-dosa kecil sepertimana kaum yang singgah di tanah lapang (kawasan badwi) maka mereka menghadiri jamuan di adakan. Maka ada beberapa orang dari kalangan mereka keluar mencari kayu dan membawanya kembali. Kayu-kayu tadi dikumpulkan menjadi longgokan yang besar lalu mereka menyalakan api dan memasakkan makanan apa yang mereka panggang padanya.’

Jangan pandang enteng walau ia kecik tapi ia busuk!

_______________________________

Bicara saya selepas tersentap dengan definisi FUTUR :

Satu kata untuk saya – Insaf (u_u)

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s