mana aci!


Bismillahirrahmanirrahim.

‘Kebanyakkan Budhist la yang banyak membantu orang susah sebelum kita mendapat Socso’, terang Pak Cik yang berjanggut mulus.

Saya dengar dan senyum. Suara seorang penganut Budha saya mentelaah pasti. Pak Cik yang baru first time attend ke deparment saya dan saya pula di tugaskan untuk membuat assessment tentang penyakitnya. Brachial Plexus Injury.

Sebelum pada itu, ada juga seorang Pak Cik menceritakan kepada saya tentang agamanya. Hindu. Bagaimana cara dan sikapnya mengambil pendekatan agama sebagai salah satu cara penyembuhannya pesakitnya. Saya bertuah. Ketika dia mula syok bercerita, terapis saya memanggil untuk buat ward round. Saya tinggalkannya tanpa sempat dia menghabiskan dakyahnya. πŸ™‚

______________________

TAK TAKUT. TAK GENTAR.

Apabila mendengar dakyah daripada penganut agama lain, saya suka bersikap bersahaja dan mendengar tekun. Saya ingin melihat bagaimana dan sejauh mana mereka menggenggam utuh akidah mereka. Ketika berhadapan dengan mereka juga, saya pahat, tukul malah menjahit kemas bahawa Islam lah agama yang BENAR!

‘Sesungguhnya agama disisi Allah itu adalah Islam.’ [3: 19]

Islam tidak pernah menolak TOLERANSI antara agama. Perlu ingat itu. Kita kemaskan akidah kita. Dan kita dakwah mereka pula. πŸ™‚

_______________________________

PROMOSI

Sewaktu Pak Cik itu bercerita, dia ada tanya saya tentang cara penyembahan mereka.

‘Kamu tahu air susu dalam tembaga? Yang kami buat untuk penyembahan?

‘Ooh, a’ah. Saya tahu. Pernah tengok dalam TV.’, saya mengangguk tahu. Memandangkan saya kaki TV dan Movie, ada sedikit sebanyak saya tahu tentang budaya mereka. Eheh!

Whoah, dakyah Pak Cik itu membuat saya terfikir sejenak! Photobucket Eh, macam mana saya dapat tahu? Oh, rupa-rupanya sebaran agama mereka sudah pun rancak berlangsung dalam Media. Yang semestinya akan sampai kepada semua lapisan masyarakat. Sama ada di bandar, apatah lagi luar bandar.

Saya terdiam. Ligat pula frontal lobe saya bermain dengan fungsi executive saya. Kalau macam tu, bagaimana cara saya yang terbaik untuk mempromosikan ISLAM sebagai agama yang benar lagi membenarkan! Tak acilah diorang core media massa! Dan mana aci saya tahu pasal agama mereka, mereka kena tahulah jugak pasal agama saya!

___________________________

DALAM DIRI ADA CERMIN

Adeh. Panahan berapi telah menusuk ke dalam hati saya! tedakk! Apabila saya mendengar kata-kata ini :

Berkata Yusuf Islam : ‘Saya mengenali Islam itu pada Agamanya. Bukan pada Akhlak penganutnya.’

Saya fikir, satu-satunya jalan yang terbaik untuk mempromosikan agama Islam adalah dengan akhlak. Setelah tiada lagi yang dapat kita kuasai. Teknologi, Biologi dan apa-apa yang logi lagi mereka telah pun kuasai dengan hebatnya. Namun, tidak dengan diri kita sendiri. Jadi gunakanlah satu-satu aset yang ada ini! Photobucket

Hati kita dan tingkah laku ibarat dua cermin saling berpantulan cahayanya. Pantulan akhlak kita hanya akan jadi BAIK dan BERJURUS setelah mana hati kita BAIK dan MULUS. So, check out ourself!

___________________________

Bicara saya yang bersedia untuk jadi BAIK :

Photobucket Jom kita aktifkan balik executive function kita.

– Selama hampir 54 tahun kita merdeka, berapa kerapkah bilangan mereka yang berminat malah masuk Islam berbanding mereka yang mencemuh dan bertindak untuk keluar Islam?

– Kalaulah Rasulullah S.A.W. berjaya membawa bilangan tentera peperangan Badar sebanyak 315 orang sehingga berjumlah ribuan pada next peperangan hanya dalam masa beberapa tahun, kenapa tidak kita yang dah pun lanjut ke usia 50 tahun lebih?

Ada sesuatu bermasalaah di sini. Saya pasti. πŸ™‚

Advertisements

4 comments

  1. ada kebaikan juga jadi sang perawat nih..dpt jugak kenal bangsa2 lain..
    dapat mengeratkan silaturahim walaupun berlainan bangsa..
    tunjukkan akhlak yang baek, moga ia menjadi aset yg terbaek untuk promote ISLAM!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s