Aku tidak layak dengan gelaran itu!


Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh..

Segala kesyukuran ku panjatkan kepada yang Maha Perkasa. Tiada yang setanding denganNya. Sesungguhnya Dia lah berkuasa untuk selama-lamaNya. Allahu Akbar!

………………………………………..

Tepat jam 8.13 pagi hari Sabtu (12 Muharram 1432/ 18 Disember 2010)

“Aku tidak layak dengan gelaran itu!”

gelaran.
gelaran apakah itu?

fikiranku ligat berputar membaca keluhan hati.
bibirku terkumat kamit mencuba tuk fahami.
kenapa sang hati mengeluh sampai begini?

titisan itu.
Ya, aku kenali titisan itu..
titisan demi titisan itu terbit mengeluarkan dirinya
yang sekian lama memendam perasaan..
semakin lama semakin mencurah-curah titisan itu tanpa ku sedari..

Pagi ini telah menceritakan segala-galanya..
tentang sang hati..

Sungguh!
aku tidak mampu untuk memimpin ummah ini..
ummah ini terlalu sakit..
sedangkan aku juga merasai kesakitan itu..!

Benar!
aku tidak layak untuk membimbing ummah ini..
ummah ini terlalu parah..
sedangkan aku juga menanggung keparahan itu..!

keluhan demi keluhan di ungkapkan..
titisan demi titisan menderu pantas,
terjun dari daerahnya..

Zalimnya aku!
sedemikian terseksanya sang hati menanggung semua itu..

Fikiranku mula memahami bahasa sang hati..
Ya, aku memang tidak layak untuk semua itu..!
siapalah aku?
hanya seorang insan yang sedang ‘kesakitan’..

mana mungkin orang yang sakit mampu untuk merawat orang yang sakit..!
mana mungkin orang yang parah layak untuk merawat orang yang parah..!

Kini,
fikiranku terbeban.
terbeban memikirkan semua itu.

Tapi….
tahukah engkau wahai sang hati..
Janji itu..
janji itu adalah pasti!
masakan kamu tidak meyakini janji itu..?

sang hati memulakan bicara :

” bukan aku tidak meyakini janji itu bahkan aku lebih meyakini janji itu daripadamu…”

jadi,
apa lagi yang memeritkanmu?
setelah Dia menjanjikanmu kemanisan yang abadi..

sang hati menyambung :

” aku tidak layak untuk janji itu kerana aku tidak yakin dapat melangkah! aku bukan seperti mereka itu….
setiap saat mengingati Dia, sedang kan aku? … (sang hati mula menitiskan air matanya)..
hanya dunia yang sering ku idamkan.. hanya dunia yang bersarang denganku.. layakkah aku untuk menerima balasan setiap janji-janji itu…? ”

Aduh!!
fikiranku mula terbeban dengan semua ini..
benarkah aku tidak layak dengan gelaran itu?
atau mungkin aku masih tidak layak?
atau mungkin juga aku sudah tidak layak?

Arrggghh!

astaghfirullah..astahfirullah..

Dengarkan aku berbicara duhai hati..
aku tahu derita itu kau yang tanggung keperitannya..
aku tahu kesakitan itu kau yang merasakan kepedihannya..
tapi bersabarlah duhai hati..

Mereka itu..
Ya, mereka yang engkau sebut-sebutkan tadi..
mereka juga dahulunya juga sepertimu..
benar duhai hati..
mereka juga dahulunya sepertimu..

tapi mengapa mereka bisa menunaikan janji-janji mereka?
mengapa?
kerana mereka tetap berSABAR..
bersabar dengan apa di laluinya..

Begitu juga denganmu wahai sang hati..
aku yakin engkau mampu untuk melangkah..

Ingat!

Allah ada untukmu..
Dia lah yang menghantarkan derita itu kepadamu,
untukmu merasakan kepedihan itu..
kerana Dia ingin memberikanmu pelukan kemanisanNYA..

Dia lah yang membuatkan dirimu merintih kesedihan,
kerana Dia ingin menghapuskan kesedihan itu dengan selautan kasih sayangNya..!

Sang hati diam membisu..
cuba memahami segala yang tersirat dan tersurat kejadian yang menimpanya..

” betulkan begitu? ” sang hati masih lagi mendambakan kepastian..

Ya, duhai hati..
jangan engkau khuatiri..
bukankah Dia telah menulis surat itu kepadamu..

“surat? surat apa?..” sang hati menduga..

Surat yang di kirimkan kepada Nabi Muhammad S.A.W. khas untuk mu..

” Maksud kamu, ayat-ayat alquran?..

tepat sekali sangkaanmu..
Allah telah pun mengatakan dalam suratNya..

“..maka barangsiapa mengikut petunjukKu, tidak akan ada rasa takut pada mereka dan mereka tidak akan bersedih hati..”
(albaqarah: 38)

mintalah padaNya kekuatan..
sesungguhnya kekuatan itu hanya ada pada Allah..

sang hati hanya menganggukkan kepala tanda memahami bicaraku..

Maaflkan aku duhai hati..
bersabarlah atas apa yang menimpamu…
sungguh, aku juga merasakannya..

Janji itu…
akan aku cuba untuk melunaskannya..
sedaya yang mungkin..

bagiku,
sudah cukup bila ku tahu Dia selalu bersamaku..
memerhatikanku..
bilaku terjatuh, Dia cepat-cepat berlari mengangkatku ..
bilaku bersedih, Dialah yang selalu setia mendengar luahanku..
bilaku gembira, Dialah yang pertamanya tersenyum dengan kegembiraanku..

Maafkan aku sekali lagi duhai hati..
bukan aku ingin memaksamu akan semua ini..
tapi sungguh, aku tidak sanggup melihat dirimu derita di ‘sana’..

bersabarlah, bersabarlah duhai hati..

sang hati sudah tidak mampu untuk berbicara.
segala yang berlaku dalam pembicaraan ini, dia hanya mampu untuk menganggukkan kepalanya tanda mengerti..

terima kasih kerana memahamiku duhai hati..

seorang Insan yang bergelar pejuang agamaNya,
haruslah TEGAR menerima ujian..
tiada yang dapat memudaratkanmu selainNya..
yakini janjinya..
dan teruskanlah langkahan itu..

aku tidak tahu sampai bila harus kita melangkah..
tapi yang ku pasti,
langkahan ini lah yang akan sampai padaNya..

Kata As syahid Syed Qutb :

” aku telah bekerja selama 15 tahun untuk mendapatkan syahid, dan akhirnya aku dapat!..”

Kita bagaimana?

………………………………………………………

Kata hati : Muhasabah diri..~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s